1920 (Part 1)

Hari ini tepat 2 minggu setelah saya harus mengganti “19” menjadi “20” di setiap formulir yang mengharuskan saya menulis usia…

Dah gitu aja pembukaannya. Langsung ke inti cerita aja ya

Sebelum meninggalkan rumah, saya selalu merayakan hari ulang tahun bersama keluarga kecuali bapak karena sibuk bekerja. Biasanya ibu yang inisiatif membeli sebuah kue dan malamnya dimakan bersama di ruang tamu, hanya berlima. Dengan tustel ibu mengambil beberapa foto kami dibantu fitur timer. Dan biasanya hari itu ibu juga membelikan beberapa barang kebutuhan kami sebagai hadiah. Entah buku, pakaian, dll. Tak ada dekorasi maupun suara berisik  ataupun nyanyian “selamat ulang tahun”. Hanya lilin berbentuk angka untuk menandakan bertambahnya usia kami. Pernah sekali saya membuat dekorasi untuk ulang tahun pertama adik saya yang paling kecil. Meskipun dia tidak mengerti ada apa hari itu, tapi melihat ia tertawa senang karena ramai saja sudah cukup rasanya.

Kebetulan fotonya sudah di-scan
Kebetulan fotonya pernah di-scan. Sayang dekorasinya gak difoto

Yah sebatas itu lah ulang tahun di keluarga saya. Dan sekarang udah pada gede. Yang masih tetep palingan kuenya. Ngucapin selamat juga nggak selalu sih, ga biasa. Seinget saya malah saya yang ga pernah ngucapin selamat, hehe. Yang lucu pas liburan kemarin, adik saya yang perempuan ulang tahun ke-16, sama ibu malah dibeliin kue pake lilin angka 17. Alhasil ngambek lah dia, saya sama ibu cuman ketawa-tawa aja ngeliat dia manyun. Kuenya ditinggalin, ya udah saya makan aja sama adik-adik saya yang lain.

Ibu dan kue fail-nya
Ibu dan kue fail-nya

Cerita lanjut ke tingkat SMA/MA. Waktu itu baru kelas X, baru 3 bulan di sekolah yang sama. Seinget saya perangkat kelasnya ya yang inisiatif ngasih-ngasih hadiah buat yang ulang tahun. Hadiahnya macem-macem, tapi yang saya inget cuman hadiah yang dikasih ke saya sama ada selotip dikasih ke yang ulang tahun bulan sebelumnya. Selebihnya saya lupa, yang jelas si perangkat kelasnya ada aja idenya.

Oh iya, hadiah buat saya itu clip kertas gede warna biru pake pala kodok yang matanya putih doang. Lumayan menarik, tapi akhirnya saya bingung make itu buat apa. Jadinya saya pajang doang di deket meja belajar. Itu pertama kalinya dapet hadiah ulang tahun dari selain orang tua. Tahun itu juga orang tua saya ngasih buku-buku persiapan olimpiade sama secarik surat, karena udah ga bisa ngerayain di rumah lagi kaya taun-taun sebelumnya. Setelah itu ya ada lah beberapa yang ngasih selama di MAN. Makasih banyak, barang-barangnya berguna banget. Beberapa ada yang masih saya pake sampe sekarang.

Ah ada lagi satu yang menarik. Ga tau saya aja atau yang lain juga, saya ngerasanya kalo di pertemanan laki-laki dunia nyata ngucapin selamat ulang tahun itu gengsi kali ya, jadinya diganti “traktir woooy yang ulang taun.” Kurang lebih gitu. Plus dikerjain seharian sama temen-temennya kalo emang yang inget banyak dan orangnya emang asik buat dikerjain. Tapi ya namanya laki-laki yang mau rempong paling berapa, malah hampir ga ada. Jadi ya paling banter kayaknya dikucilkan seharian mungkin ya, terus ujungnya minta traktir. *lah

Bersambung…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s